Recent Post

Iklan

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Sabtu, 20 Februari 2010

SISTEM EKONOMI TRADISIONAL

PEREKONOMIAN TRADISIONAL adalah ekonomi berdasarkan adat dan tradisi. Para sistem ekonomi di mana sumber daya yang dialokasikan oleh warisan, memiliki jaringan social yang kuat dan didasarkan pada teknologi dan metode masyarakat adat. Walaupun jenis perekonomian ini telah diubah menjadi campuran, perintah, atau pasar,teknologi dalam banyak masyarakat tradisional yang dulu didorong; lebih dari 400 juta orang di seluruh dunia masih menjalankan metodologi ini, seperti yang diteliti oleh Bank Dunia. Teknik-teknik yang mungkin ketinggalan jaman.

Jenis ekonomi memastikan bahwa setiap anggota masyarakat memiliki tujuan dan juga fungsi partisipatif dalam masyarakat.Jenis perekonomian ini juga menyediakan ekonomi kurang dari kebutuhan sumber daya bumi karena biasanya hanya barang-barang dihasilkan untuk mereka konsumsi, maka terdapat lebih dari konsumsi kekurangan dan kelebihan seperti dapat ditemukan dalam banyak sistem ekonomi lainnya.

Ekonomi tradisional yang sangat terbelakang seringkali bergantung pada pertanian sebagai basis utama. Mungkin hearkening kembali ke akar agraria, ekonomi tradisional juga dikenal sebagai ekonomi subsisten.

Dalam rangka untuk memahami ekonomi tradisional, perlu terlebih dahulu menetapkan tiga sistem ekonomi utama. Ekonomi pasar adalah disebut demikian karena harga ditentukan oleh harga pasar. Dalam ekonomi komando, harga dan perlengkapan ditentukan oleh pemerintah. Dalam ekonomi tradisional, mungkin “tidak ada harga sama sekali”.

Ekonomi tradisional adalah suatu sistem di mana tradisi, adat dan sistem kepercayaan menentukan operasi. Dalam keadaan itu, jenis sistem ekonomi boleh pergi tak berubah selama beberapa waktu. Setelah perekonomian ini mulai berubah, biasanya morphs menjadi salah satu sistem lain yang disebutkan sebelumnya.

Salah satu ciri malang ekonomi tradisional adalah kaitannya dengan kemiskinan. Memang, sebagian besar dari orang-orang dalam sistem seperti menemukan diri mereka tenggelam dalam kemiskinan seluruh hidup mereka. Ini signifikan. Dalam bukunya berjudul Kapitalisme di Crossroads, Stuart L. Hart mencatat bahwa 4 miliar orang mungkin terjebak dalam ekonomi tradisional.

Sementara mungkin tidak ada bangsa di bumi ini yang memiliki ekonomi tradisional murni, karena jumlah populasi dunia dalam sistem ekonomi seperti itu menunjukkan terdapat petak yang luas dari populasi dunia dalam "sub-ekonomi," terutama di Dunia Ketiga.

Berbicar tentang system ekonomi seperti yang terkuak di atas pada kenyataanya memang system ekonomi tersebut masih digunakan di beberapa Negara dan termasuk di Indonesia.

Di Indonesia sendiri sistem ekonomi tersebut terdapat di daerah-daerah tertinggal atau terbelakang.hal itu disebabkan karena kurangnya pengetahuan daerah tersebut tentang perkembangan system perekonomian.ada beberapa daerah juga yang pada kenyataannya mengetahui perkembangan tersebut tetapi mereka sendiri dari kalangan masyarakat setempat ingin mempertahankan kebudayaan dari leluhur mereka tentang cara berekonomi.

Dalam system ekonomi ini terdapat hal positif dan negative yang dapat di kutip diantaranya adalah :

HAL-HAL POSITIF : dalam system ekonomi ini tidak mengeksploitasi SDA yang berlebihan karena biasanya system ekonomi ini biasanya hasil pengolahannya dikonsumsi sendiri.selain itu ekonomi ini memilahara rasa persatuan setiap individu dan mengurangi permusuhan dan persaingan.dari segi psikologis hal ini juga membuat setiap individu pelaku ekonomi menjadi lebih aman nyaman dan merasa bebas yang bias meningkatkan kemampuan kerja mereka lebih dari biasanya.

HAL-HAL NEGATIF : dari segi negative system ekonomi ini sudah sangat tertinggal Karena system ekonomi ini kurang berkomunikasi dengan dunia atau lingkungan luar sehingga tidak dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi suatu Negara.

Tanggapan saya mengenai system ekonomi di Indonesia adalah system ekonomi campuran dimana setiap tempat di daerah-daerah seluruh Indonesia memiliki adat dan budaya yang berbeda.ada daerah yang mungkit menganut system ekonomi pasar dan ada pula yang menganu system ekonomi tradisional.

Hal ini mungkin terlihat sangat unik,tetapi hal ini yang membuat system ekonomi di Indonesia menjadi carut marut tidak beraturan sehingga kesejahteraan individu sangatlah kurang sekali di Negara ini.




referensi : www.answer.com/topic/trditional-economy

0 komentar: